Woodman Dan Hari Mempersulit Renovasi Timnya

Pergi memancing adalah aktivitas santai, tetapi tidak selalu. Jika tidak, tanyakan Freddie Woodman. Kiper, salah satu yang terbaik di Kejuaraan Inggris, berkat 16 clean sheet bersama Swansea dalam 27 pertandingan, mengalami kejutan yang luar biasa ketika perhatian utamanya tidak lain adalah mengatur kail dengan benar dan menunggu ikan untuk menggigit. Pemuda (dia 23 tahun), dengan pembicaraan perpanjangan kontrak dengan Newcastle, memutuskan untuk pergi ke danau dengan sepupunya. Namun, semuanya dipercepat, agennya memanggilnya, ayahnya menyuruhnya pergi dan dia harus melepaskan bola untuk menandatangani secara elektronik. Bukan hari memancing yang Freddie pikirkan.

Itu adalah protagonis dari cerita itu sendiri yang menceritakan apa yang terjadi dalam sebuah wawancara dengan ‘The Athletic’. Itu semua terjadi musim panas lalu, setelah menghabiskan kursus pertama dengan status pinjaman di South Wales. Swansea ingin terus mengandalkan Sarung Tangan Emas (sarung tangan emas) Piala Dunia U-20 2017, di mana Inggris keluar sebagai juara dengan Freddie di antara penjaga gawang paling menjanjikan di planet ini. Namun, untuk ini dia harus mencapai kesepakatan dengan Newcastle terlebih dahulu dan memperluas hubungan yang menyatukannya dengan The Magpies. Segalanya tampak jauh dan dia memutuskan untuk pergi memancing di Surrey bersama sepupunya Nathan …

“Agen saya sangat marah,” katanya sambil tertawa. “Dia menelepon dan bertanya di mana saya berada. Dia berkata, ‘Anda harus datang ke pusat kota London untuk menandatangani kontrak Anda, sekarang.’ Saya berkata, ‘Tidak, saya tidak akan pergi. Butuh waktu lama untuk mencapai kesepakatan. . ‘bos juga (Steve Cooper, pelatih Swansea tertarik dengan pemutaran ulang tugas). Ayah saya juga menjadi gila. Dia berkata kepada saya: “Kamu bodoh. Mengapa kamu melakukan ini, hari ini?”, dia melanjutkan untuk memberi tahu ‘The Athletic’, sambil tertawa.

“Semuanya terjadi dengan sangat cepat. Sehari sebelumnya, saya bahkan tidak tahu bahwa ada kemungkinan kecil hal itu dapat diselesaikan. Agen saya harus mengirimi saya surat-surat itu dan saya harus menandatanganinya secara elektronik. Saya sedang duduk di pantai tentang danau, memancing, tertawa dengan sepupu saya, dan memastikan masa depan saya di Swansea dan Newcastle. Itu adalah kisah paling lucu di dunia. Itu membuat hari saya menyenangkan! “, kata seorang Woodman yang menunjukkan dirinya dalam wawancara sebagaimana adanya, seorang pria terbuka, menyenangkan, tetapi dengan tujuan yang jelas: “Menjadi nomor 1 Newcastle”.

Untuk saat ini, Karl Darlow menempati tempat itu, tetapi, seperti yang dia akui, Freddie melihat dirinya sebagai penjaga gawang masa depan di St. James Park: “Itulah sebabnya saya menandatangani kontrak jangka panjang.” Protagonis kami, seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, dinobatkan sebagai juara dunia U-20 pada tahun 2017, membentuk bagian dari generasi yang saat itu dipimpin oleh Dominic Solanke (MVP turnamen) dan di mana Dominic Calvert-Lewin, pencetak gol dari gol kemenangan di final melawan Venezuela (0-1).

Selama tahap pertumbuhannya di tambang murai, salah satu pelatih yang paling banyak menandainya adalah Rafa Benítez, yang memberinya kesempatan untuk berlatih bersama tim utama dan memainkan empat pertandingan (semuanya di Piala FA). Dia menjadi frustrasi karena harus bermain untuk skuad U-23 alih-alih dipinjamkan seperti rekan satu generasi seperti Dean Henderson (pinjamannya dari Sheffield membuatnya dipanggil kembali ke Old Trafford musim ini). Jalan Henderson adalah salah satu yang ingin dia ikuti, karena ini adalah musim keduanya di Swansea.
Rafa Benítez dan ayahnya, ‘menghadapi’

Dengan pelatih Spanyol itu, dia mengingat sebuah anekdot yang aneh. “Setiap pelatih memiliki gaya yang berbeda. Saya berbicara dengan Rafa dalam banyak kesempatan, dia menyukai gol tersebut dan dia akan memberitahu saya bagaimana cara turun dan mencoba memblokir bola, seperti Pepe Reina. Saya ingat saya pulang dan berkata kepada ayah saya , “Rafa Dia ingin aku melakukan ini seperti ini.” “Tidak, itu bukan hal yang benar untuk dilakukan. Kamu harus menyerahkan dirimu di kakiku,” katanya. “Ya Tuhan, ada begitu banyak gaya,” pikirku ( …). Anda harus menemukan yang paling cocok untuk Anda, “tegasnya.

Andy, ayahnya, adalah seorang pelatih penjaga gawang, melewati Newcastle sendiri di panggung Alan Pardew dan memainkan lebih dari 500 pertandingan selama waktunya sebagai penjaga gawang. Mengatasi ayahnya adalah salah satu tantangan yang menggerakkan Freddie, yang sedang dalam perjalanan untuk dicapai, karena ayahnya tidak bermain di level tertinggi. Tapi tujuan akhirnya jelas, untuk menggeser Darlow dan memimpikan panggilan Gareth Southgate. Untuk saat ini, di Championship dia terbukti siap melakukan lompatan. Lompatan seperti yang seharusnya dia lakukan ketika dia menerima panggilan yang mengejutkan hari yang tenang saat memancing

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *