Hari Dimana Suarez Meninggalkan Lopetegui Dan Dijatuhi Hukuman Di Madrid

Pada 28 Oktober 2018, hanya seminggu setelah menutup rekor gol terburuknya di Barça dari enam pertandingan tanpa mencetak gol, Luis Suárez melewati Real Madrid. Dia memukul bola hingga tiga kali di gawang Courtois. Bukan kiper, bagaimanapun, yang terluka parah akibat tusukan itu yang menyebabkan skor 5-1 … dan itu adalah Lopetegui yang tidak pernah lagi duduk di bangku cadangan Madrid.

Sehari setelah tangan kecil Suárez dan pameran, Florentino Pérez memutuskan untuk memecat pelatih Sevilla saat ini (yang saat ini bermain melawan Barça di final Piala) untuk memberikan Solari bangku. Sejak duel itu, rojiblanco 9 saat ini tidak berhasil lagi di LaLiga (ia berhasil mendapatkan dua gol penentu di Bernabéu pada Piala 2019) melawan musuh besar Atlético.

Dia tidak melakukannya di leg kedua (menang 0-1 di Bernabéu), atau di 19-20 (seri ke nol di Camp Nou, turun di koloseum Chamartín karena masalah lutut). Dia juga tidak mencetak gol dalam derby Valdebebas, pertama untuk tip yang tahu apa artinya ‘mengubah’ pelatih Madrid, tetapi di mana dia tiba beberapa hari setelah mengatasi Covid yang membuatnya tersentuh selama beberapa minggu.

Minggu depan tanggal 9 akan memiliki opsi untuk merebut kembali jalur gawang melawan Madrid yang selalu menjadi salah satu korban favorit mereka. Faktanya, hingga 11 kali ia merayakan gol dalam tujuh tahun di Barca, dengan hat-trick bersejarah yang diceritakan di sini menjadi penampilan terakhirnya di Liga yang sebagian besar akan dimainkan dalam derby Metropolitan. Dan di sana Suárez akan rela kembali mengeksekusi para madridista.

Leave a Reply