Gonzalo Villar: “Saya Nyaman Dengan Rival Di Atas Karena Saya Melakukan Tawar-Menawar Dengan Tubuh Saya”

Sekolah sepak bola memberitakan doktrin resmi. Gelandang harus memainkan satu atau dua sentuhan. Menyederhanakan. Hindari kesalahan. Jadi Spanyol memproduksi selebaran dalam jumlah industri. Secara teknis sempurna, berprofil baik, disiplin. Seperti ikan budidaya, mereka terlihat seperti tetesan air. Hingga, tanpa benar-benar mengetahui alasannya, seseorang yang sangat berbeda menggerakkan jalur perakitan. Itu bisa terjadi di Barcelona, ​​Las Palmas atau Vila-real. Itu terjadi di tambang Valencia. Nama pemuda itu adalah Gonzalo Villar, dia lahir di Murcia pada tahun 1998, dan dia bersikeras untuk mengemudikan bola dengan mengolok-olok rival sementara dia mengubah kakinya dengan kealamian terbesar, mungkin karena meniru Andrés Iniesta.

“Saya memiliki pelatih di masa muda Valencia yang mengatakan kepada saya: ‘Anda tidak bisa melakukan itu,'” kenangnya. “Anda selalu berpikir: ‘Apakah nasihat yang diberikan pelatih kepada saya ini akan membantu saya dalam karier saya atau sesuatu yang bermanfaat baginya, untuk model permainannya?’ Nasihat itu saya putuskan untuk tidak diambil; karena saya pikir seorang gelandang yang mampu membagi, mematahkan garis mengemudi dan bermain ke depan, manfaat yang dia bawa ke dalam permainan dan timnya sangat brutal.

Suara itu berdering berkilau di ujung lain telepon. Dia berbicara dari konsentrasi Spanyol yang mempermasalahkan Eropa U-21 di Slovenia. Poros bagi Roma, satu-satunya tim Italia yang bertahan di kompetisi UEFA; Dia mendedikasikan minggu-minggu ini untuk bermain dalam ruangan untuk La Rojita, di mana dia memamerkan seluruh repertoar point guard dan finisher-nya. Sabtu ini di Maribor (21:00 CEST) tempat itu akan dimainkan untuk perempat final melawan Italia.

“Saya ingat ketika saya sampai di Elche, Pacheta membawa saya dan bertanya kepada saya:” Apa yang Anda kuasai? ” “Arahkan bolanya.” “Yah, menyetir …”, dia berkata padaku, “selama kamu tahu kapan harus melakukannya dan kapan tidak!” Dan saya berpikir: “Senang sekali memiliki pelatih ini!”

Pacheta membawa saya dan berkata: “Apakah Anda pandai mengemudi? Baiklah, mengemudi! ”. Dan saya berpikir: “Senang sekali memiliki pelatih ini!”

“Proses saya dengan Pacheta bukanlah untuk datang dan mencium orang suci,” dia memperingatkan. “Tahun pertama sulit. Itu adalah tarik tambang sampai saya mengerti apa yang dia minta dari saya. Dia mengajari saya bahwa dia tidak sebanding dengan bagian ofensifnya; bahwa pemain berkualitas juga harus terbiasa bertahan. Bahwa di sepakbola elit Anda harus menggaruk, Anda harus agresif. Dia mengajari saya untuk bersaing. Dia mengatakan kepada saya bahwa para pemain teknik tersanjung dan saya tidak perlu memperhatikan itu, karena di lapangan sanjungan tidak akan berguna bagi saya ”.

Anak-anak lelaki yang menjadikan sepak bola Spanyol sebagai yang paling maju abad ini telah dicirikan oleh keserbagunaan yang beraneka segi. Mendukung untuk membela, licik untuk bergaul; tangguh dalam jangka panjang; dan dalam beberapa kasus bahkan ahli dalam menggiring dan menyelesaikan permainan. Seperti Dani Ceballos, pendahulunya di U21, Gonzalo Villar merasa tercermin dalam saga interior yang panjang itu. “Bergerak secara konstan adalah salah satu karakteristik saya,” katanya. “Saya menikmati ketika rekan satu tim saya menemukan saya dengan mudah, ketika saya menyentuh bola terus menerus, ketika saya tidak melakukan tendangan jarak jauh tanpa menerima bola. Ada pemain yang bisa membuat perbedaan tanpa memiliki bola, karena saat menerimanya mereka bisa mencetak gol. Permainan saya adalah tentang merasa mendominasi permainan dan melihat bahwa tim bekerja sesuai dengan kecepatan saya ”.

“Di lapangan saya agak berat ya,” akunya. “Ini membantu saya masuk ke dalam game. Di Roma saya tidak bisa berhenti berbicara. Jika Anda melihat bahwa hal terbaik adalah rekan setim yang membawa bola untuk mengopernya ke pemain tertentu, saya meneriakkan nama agar dia memberikannya langsung kepadanya. Itu sering terjadi pada saya dengan bagian tengah dan sayap. Saya mencoba memesan untuk menghemat waktu ”.

“Di kategori yang lebih rendah saya telah diberitahu oleh seorang pelatih yang meminta saya untuk lebih posisional,” kenangnya. “Tapi saya selalu mencari bola, garis umpan, solusi untuk rekan satu tim saya, dan itu membuat saya melepaskan diri dan memikirkan di mana saya bisa lebih baik diposisikan. Menurut saya, inilah cara Anda melakukan lebih banyak kerusakan pada saingan.

“Sebelumnya saya terlihat lebih seperti delapan, tapi di Roma saya bermain lebih dari enam dan saya merasa sangat nyaman,” jelasnya. “Sejujurnya saya memiliki debat internal tentang apa posisi terbaik saya. Saya juga tidak berpikir itu masalah karena saya mengelola dengan baik di keduanya, selama saya dekat dengan dasar permainan ”.

Leave a Reply