Alaves Berada Pada Antrian

Sementara saingan mereka dalam memperjuangkan keabadian memberontak melawan peruntungan mereka, ada Alavés yang keras kepala dalam jatuh, sudah dipasang di ekor kategori setelah menambahkan satu poin dari 21 terakhir yang telah dia mainkan. Melawan Celta dia ambruk dalam dua puluh menit, kebobolan tiga gol dalam waktu itu dan nyaris menggelitik rivalnya, yang tidak terlalu dicirikan oleh keganasannya untuk menutupi dirinya sendiri. Bahkan dengan satu orang lagi selama hampir seluruh babak kedua bisa Alavés menegaskan diri mereka sendiri, yang nyaris membuat skor di final aneh di mana mereka mengumpulkan orang di pelelangan dan melemparkan pusat seolah-olah tidak ada hari esok.

Tim yang dipimpin oleh Abelardo yang bermasalah berada pada titik di mana segala sesuatu yang salah menjadi lebih buruk. Ia tidak memiliki cukup sepak bola dan beban hasil melebihi nilai keberanian. Itu juga menyakitkan baginya untuk tidak berkembang sebelum hobinya yang antusias. Alavés hari ini adalah tim yang tidak terpusat, tim yang terdekonsentrasi yang menghubungkan kesalahan-kesalahan kasar dan itu tidak menyelesaikan masalah yang ditimbulkan di sekitar Lucas Pérez. Penyerang paling tidak seimbang dalam tim tidak dihitung untuk Abelardo, yang mencopotnya dari panggilan.

Tamparan pertama mengirim Alavés ke kanvas. Dia juga dicari setelah penanganan bola yang dahsyat antara penjaga gawang Pacheco dan sentral Lejeune, yang mengikat simpul saat menghadapi tekanan saingan. Tak lama setelah kekalahan lain di lapangan mereka sendiri layak untuk gol kedua bagi Celta, yang menemukan dua lawan satu dalam serangan untuk membuat darah dengan gol ketiga sebelum mencapai titik tengah babak pertama. Dalam semua proses ini, Iago Aspas yang tak terelakkan bersinar, yang membuat target kedua dan memberikan dua lainnya kepada Nolito dan Santi Mina.

Roda roulette Lejeune di tepi area penalti bisa menyelesaikan gol keempat sebelum jeda. Tapi sementara Alavés didedikasikan untuk kemewahan, Celta tidak bisa menghindari salsa juga. Murillo, yang bermain dengan peringatan sejak menit pertama, tidak berhenti membuat kekacauan sampai sesaat setelah kembali dari istirahat dia melihat peringatan kedua. Teknisi tidak hidup untuk menghindarinya dengan penggantinya dan timnya harus menekan.

Namun dalam keunggulan jumlah, Alavés tidak berhenti melihat kartu tersebut, yang mencari comeback dengan akumulasi lebih dari sepak bola. Dia menemukan, dengan tegas, gol Iván Villar dan ketika dia mencetak gol hampir tidak ada waktu tersisa untuk apa pun selain untuk menyatakan kegagalan dan menunjukkan perubahan yang sudah mendesak. “Tim tersentuh, hasil buruk melemahkan moral Anda. Ada perang yang kalah, tapi kamu harus kalah berdiri, “kata Laguardia tengah di akhir. Bagi Celta, kemenangan berarti mengikat dua kandang untuk pertama kalinya dalam tiga tahun. Setelah beberapa kampanye penuh kecemasan, dan awal kampanye saat ini yang mengarah ke lebih dari yang sama, akhirnya dia merasa bahwa dia tidak perlu melihat ke kaca spion.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *