Masa Masa Pengasingan Real Madrid

Real Madrid memainkan 25 menit terakhir dari pertandingan klasik, dengan penderitaan penuh dan banjir, dengan Odriozola, Militão, Marcelo, Isco dan Mariano di lapangan; Tepatnya lima pemain lapangan di skuad pertama dengan partisipasi paling sedikit sejauh ini kecuali Hazard dan Rodrygo yang cedera jangka panjang. Itu bukanlah sesuatu yang biasa-biasa saja, tetapi kenyataan dari tim putih di momen menentukan musim ini. Dari satu hari ke hari berikutnya, korban jiwa, kelelahan dan kalender telah menempatkan orang yang dicabut haknya dari ruang ganti di bawah sorotan, terutama karena lubang terbuka di pertahanan. Masa depan orang kulit putih di bentangan terakhir ini juga sedang melalui caboose ini karena, pada kenyataannya, tidak ada solusi lain.

Rabu ini di Liverpool (21.00, Liga Champions Movistar), apa pun yang Zidane pilih, cedera Lucas Vázquez mengarah ke perbaikan paksa. Dan untuk hari Minggu di Getafe, di Liga di mana ia telah sepenuhnya masuk setelah mendekati poin Atlético dengan delapan hari tersisa, Madrid memohon untuk kembalinya Varane, positif untuk covid, dalam menghadapi absennya Nacho karena kartu dan Casemiro, dan masalah fisik jangka panjang di Ramos dan Carvajal. “Saya tidak tahu bagaimana kita akan mengakhirinya. Secara fisik kami berada di batasnya, ”simpul pelatih asal Prancis itu usai mengalahkan Barcelona dalam iklim paradoks tertentu. Dia baru saja menyelesaikan minggu terbaiknya, lebih dekat dari sebelumnya untuk memimpin dan berada di posisi yang baik untuk mencapai semifinal Champions (3-1 di leg pertama), namun perasaan sedih melayang di atmosfer karena akumulasi fisik. masalah dan kelelahan.

Kepentingan mendadak dari yang kurang umum, dikirim untuk melawan seperti saat melawan Barcelona dan bersiap untuk apa yang akan datang (sejak awal, empat pertandingan dalam 11 hari), kontras dengan pengucilan mereka dalam beberapa bulan terakhir. Tidak ada yang memakai kacamata pembesar lebih dari Odriozola, yang hampir tidak bermain selama dua musim. Laporan medis Lucas Vázquez, jatuh untuk sisa tahun ini, dan penundaan kembalinya Carvajal telah membuatnya sebagai satu-satunya bek kanan alami. 50 menit melawan Barça, bagaimanapun, menunjukkan hilangnya rennet dalam perjanjian yang sulit. Valverde, yang bisa membantunya atau bahkan menempati tempat itu, masuk daftar Anfield dengan ketidaknyamanan fisik.

Marcelo juga muncul sebagai solusi hipotetis untuk lubang di sisi kanan, dalam beberapa gerakan bidak, setelah musim yang memperdalam keruntuhannya. Pemain Brasil itu belum menjadi bek murni selama tiga bulan. Sejak piala menghantam Alcoy, dia hanya menjadi lane, elemen yang lebih banyak menyerang daripada di belakang.

Di Liga Champions ia memulai debutnya dengan kekalahan melawan Shakhtar (2-3) dan kemudian nol menit. Situasi Isco sangat mirip, dikurangi menjadi pemain perputaran atau sumber daya ketika tidak ada yang lain, seperti yang terjadi di leg pertama putaran kedua di Bergamo. Itu dia atau Mariano, dan Dominikan Hispanik di baris terakhir.

Dari semua orang buangan, satu-satunya yang mengangkat kepalanya adalah Militão, yang, sambil menunggu dugaan penyergapan Klopp, telah membuktikan dirinya dengan dua penampilan luar biasa melawan The Reds dan The Catalans. Cepat atau lambat, terutama jika tim terus unggul di Eropa, grup ini akan menjadi penting lagi karena kartu rencana A dihitung untuk tunggakan akhir di mana setiap hari dimainkan tanpa jaring.

Leave a Reply