Kemenangan Keberanian Dan Hati

Spanyol hanya dua pertandingan lagi dari mandi emas lintasan generasi yang merupakan sejarah sepak bola Spanyol. Kelompok ini memiliki keyakinan yang tak tergoyahkan yang memungkinkan mereka untuk mengatasi situasi di mana semua tampak hilang. Ketika permainan hilang, mereka menaruh hati mereka dan jika kaki mereka goyah, untuk itulah keberanian tim ini. Melawan Pantai Gading mereka bermain imbang dua kali, yang kedua di masa injury time. Tim lain di dunia akan menurunkan tangan mereka untuk pukulan seperti itu setelah unggul selama 90 menit, tetapi pasukan De la Fuente masih memiliki satu napas terakhir untuk memaksa perpanjangan. Pesepakbola ini adalah emas dan mereka tidak akan berhenti berusaha sampai mereka kembali dengan medali yang sesuai dengan mereka.

La Roja menemukan diri mereka dalam situasi yang sama sekali tidak mereka ketahui di turnamen ini: tertinggal di papan skor. Setelah awal yang penuh harapan di mana Merino gagal melepaskan tembakan dari posisi yang tepat, pasukan De la Fuente mengalami menit yang menentukan: pada menit ke-9 ‘Mingueza kembali cedera dan pada tendangan sudut yang sama, Bailly menyalip tim Afrika itu. Sebuah lurus ke rahang yang meninggalkan Spanyol grogi selama beberapa menit. Yang kedua bahkan bisa tiba.

Sedikit demi sedikit, Spanyol mengasimilasi panorama baru, sangat menguntungkan bagi Pantai Gading yang hanya ingin menunggu dan berjongkok hingga menemukan rival error. Zubimendi mengambil kendali di tengah dan Dani Olmo muncul. Dia memperingatkan pada menit ke-24, dengan tembakan yang menabrak pertahanan, dan enam menit kemudian desakannya dihargai: dia percaya, berada di bawah tekanan dan mengambil keuntungan dari hadiah Singo dalam pinjaman kepada penjaga gawang untuk menyamakan kedudukan. Yang dari Terrasa memiliki kualitas yang sama dengan iman. Oksigen untuk Spanyol pada momen paling kritis dalam kejuaraan (sampai saat itu, tentu saja). Di babak terakhir, Simon menghindari ketakutan lain dengan penyelamatan dari Dao.

Di babak kedua, panas, kelembapan, dan intensitas yang digunakan di babak pertama mengambil banyak korban. Laga, per bagian, memasuki perjalanan bolak-balik yang selalu merugikan Spanyol. Pantai Gading menderita dengan bola di kaki mereka, tidak menentu jika mereka menekannya, tetapi mereka adalah pisau dengan meter di depan untuk berlari. Ketidakdisiplinan taktis mereka dikompensasi dengan fisik dan kecepatan. La Roja melanjutkan dengan kutukan yang menghantuinya sejak Olimpiade dimulai: blind diturunkan di meter terakhir. Sekali lagi Olmo mengirim tembakan yang jelas ke awan, Asensio membentur mistar gawang dengan kaki kiri yang bagus dari depan dan Oyarzabal gagal melakukan sundulan lagi di menit terakhir. Dari kesempatan yang terbuang itu, area diubah dan kesalahan berantai, pertama dari Vallejo dan kemudian dari Simon, menempatkan Spanyol di pintu gerbang ke Madrid. Pesawat itu belum menjadi miliknya, karena dalam potongan harga itu Mir memasang dasi yang, setidaknya, adil. Sekali lagi Spanyol membutuhkan hadiah untuk ditandai.

Perpanjangan biasanya untuk mereka yang datang dengan semangat tertinggi, karena kaki hanya untuk sedikit berlari dan bahkan lebih sedikit di iklim Jepang.

Emosi yang terburu-buru ini berkontribusi pada fakta bahwa di Pantai Gading Tiga Orang Bijaksana harus berada di musim panas, karena tak lama setelah dimulainya perpanjangan waktu Bailly memberikan gol lain kepada La Roja, kali ini dalam bentuk penalti yang tidak masuk akal karena melompat dengan tendangannya.

Tangan di depan servis pojok. Sebuah kesalahan remaja yang tidak dimaafkan oleh Oyarzabal, yang harus dihargai: hanya dengan kepribadian yang luar biasa, penalti dapat dijatuhkan dengan darah dingin setelah semua kesalahan yang dia lakukan dalam dua pertandingan terakhir.

Di babak terakhir Mir, pahlawan pertandingan yang tak terbantahkan, mencetak gol kedua dan ketiganya untuk secara definitif menutup langkah ke semifinal.

Spanyol sedang dalam perebutan medali. Tersandung, dengan banyak hati dan sedikit permainan. Tapi di antara empat terbaik di dunia. Tidak ada yang akan mengingat penderitaan, kurangnya gol atau kesalahan defensif jika mereka mendarat di Barajas pada 8 Agustus dengan medali emas di leher mereka.

Leave a Reply